Rabu, September 15, 2004

Petua Bisul


Tiga hari yang lepas isteri saya mengadu ada satu bintil tumbuh pada buah dada sebelah kanan dan terasa sakit bila diusik. Bila saya periksa memang terdapat satu bisul tumbuh berhampiran dengan puting susunya. Kerana menyangka cuma bisul biasa dan akan hilang tidak lama lagi lalu saya suruh dia bersabar sambil menyapu dengan minyak angin cap kapak.
Tetapi pada petangnya dia mengadu lagi sakitnya semakin terasa. Saya lihat bisul itu semakin membesar dan membengkak dengan kulit luarnya warna merah.
Saya tahu betapa sakitnya terkena bisul kerana pernah mengalaminya. Apatah lagi kalau bisul itu tumbuh pada buah dada. Kerana itu tidak hairanlah Isteri saya sampai demam dan mengadu sakit pada ketiak dan pangkal peha.
Saya pernah terkena bisul 3 tahun yang lalu. Paling teruk bisul itu tumbuh di bahagia punggung. Bila duduk punyalah sakitnya. Akhirnya saya terpaksa pergi ke hospital.
Doktor mengatakan bisul itu mesti dibedah untuk mengeluarkan nanahnya. Jika dibiarkan kuman itu akan merebak dan boleh membahayakan.
Ketika dibedah doktor cuma sapukan ubat pelali sahaja pada tempat yang akan dibedah. punyalah sakitnya ketika Doktor itu mengeluarkan nanah dan mencucinya. Kerana isteri saya ada ketika itu maka dia berasa takut jika mengalami perkara yang sama.
Pak Cu Hassan bapa saudara saya yang tinggal di Pulau Pinang datang membawakan buah hutan yang mereka panggil “buah jelujur”.
Katanya sesiapa yang makan buah itu tidak akan terkena bisul lagi. lalu saya memakannya dan alhamdulillah sampai sekarang dengan izin Allah saya tidak terkena bisul lagi. kabarnya buah jelujur payah didapat kerana ramai yang mencarinya untuk dijadikan ubat. (kalau ada yang jumpa buah itu tolong ambilkan untuk saya).
Berbalik pada cerita isteri saya yang terkena bisul. Lalu saya memujuk pergi ke klinik atau hospital untuk mendapat rawatan. Kerana tak tertahan sakitnya dia bersetuju. Cuma masalahnya dia tidak mahu doktor lelaki yang memeriksa buah dadanya.
Kami cuba risik klinik swasta di Kuala Klawang tapi tidak ada doktor perempuan. Malah di Kuala Pilah juga tidak ada klinik swasta doktor perempuan. Akhirtnya kami pergi ke hospital kerajaan sahaja.
Doktor yang memeriksa isteri saya juga seorang lelaki. Isteri saya berasa serba salah hendak memperagakan buah dadanya untuk diperiksa. Mujur dotor itu faham lalu disuruhnya jururawat yang memeriksanya. Bukan seorang tapi lima orang jururawat memeriksanya kemudian melapurkan kepada doktor itu.
Doktor nampak serius. Dia bimbang jika itu bukan bisul tapi barah buah dada yang sudah teruk. Berbagai soalan yang ditanyanya. Antaranya benarkah sakit itu baru tiga hari atau sudah lama?. Doktor bertanya lagi adakah keturunan isteri saya pernah mengalami barah buah dada?. Isteri saya jawab tak ada. Doktor bertanya pada saya pula adakah keturunan disebelah saya pernah mengalami penyaklit barah buah dada?. Saya jawab tak ada sebab memang tak ada keluarga isteri dan keluarga sebelah saya yang pernah mengalami penyakit barah buah dada.
Doktor mencadangkan isteri saya dibedah kerana nanah dari bisul itu mesti dikeluarkan. Tetapi isteri saya merayu supaya diberi tempuh tiga empat hari lagi dan minta diberikan ubat untuk dimakan. Doktor akhirnya setuju lalu isteri saya dibekalkan berbagai jenis ubat. Ada antibiotik, ada ubat kunyah dan ada ubat hisap.
“ Hari Isnin depan kakak mesti datang semula ke sini. Jika bisul ini masih tidak keluar nanahnya maka kakak tidak ada pilihan mesti dibedah,” kata Doktor.
Kami berdoa dan berharap bisul itu akan masak dan keluar nanahnya. Jika tidak maka hari Isnin depan isteri saya akan dibedah. Itu yang paling ditakutinya.
Menurut adik Ipar (adik isteri saya) yang datang ke rumah bila mendapat tahu kakaknya sakit mengatakan rakan di tempat dia kerja pernah mengalami sakit bisul pada buah dadanya. Doktor hendak membedahnya tapi dia juga minta ditangguh. Mujur bisul itu masak dan meletus sendiri tanpa dibedah.
Munurut adik isteri saya, rakannya itu mendapat satu petua iaitu menyapukan air mani suaminya pada tempat terkena bisul itu. Mudah-mudahan bisul itu sembuh. Lalu dia mencadangkan kami mencuba petua itu. Bagaimana ye?. hahaha.

2 ulasan:

A.J berkata...

kalau si isteri guna air mani suami utk bisul , yang suami pulak gimana ? guna air mani sendiri ke ?

A Rahmani berkata...

Krim mutiara bumi sgt berkesan untuk surut bengkak bisul..kecil boleh kecut n hilang terus..yg besar surut bengkak kurang sakit n cepat masak jadi mata n pecah keluar nanah..lyr krimmutiarabumi.blogspot.com