Ahad, Disember 03, 2006

BERKHATAN

Hari ini saya menemani dua anak sedara berkhatan di klinik swasta. Seperti biasa saya akan melihat proses berkhatan itu dari mula sampai selesai. Dalam hati berdoa agar tidak terpotong isinya seperti yang dilaporkan dalam surat khabar hari ini.

Saya pernah melihat berkhatan cara tradisional yang dilakukan oleh Tuk Mudim dan cara moden yang dilakukan oleh doktor atau pembantu perubatan. Risiko terpotong kepala kemaluan adalah satu dalam sejuta kalau dilakukan oleh mereka yang mahir.

berkhatan secara tradisional disuruh mandi atau berendam dalam sungai supaya sejuk bila dikhatankan oleh Tuk Mudim kurang rasa sakitnya. Tetapi sekarang sudah ada ubat pelali.

Tuk Mudim menggunakan penyepit sebesar jari kelingking yang dibuat daripada buluh untuk memisahkan antara kulit dengan isi dan dipotong menggunakan pisau cukur. Doktor pula menggunakan gunting. Kerana itu hanya mereka yang mahir sahaja boleh melakukannya.

Nampaknya cara berkhatan semakin lama semakin mudah, cepat dan tidak menyakitkan. Cara terbaru berkhatan menggunakan leser.

Namun masih ada penduduk kampung yang lebih suka anaknya dikhatan secara tradisional. Kononnya mereka yang dikhatan oleh Tuk Mudim kemampuan seknya lebih hebat. Sejauh manakah kebenarannya tidak dapat dipastikan.

Namun sejak akhir-akhir ini ramai lelaki berusia 40 tahun ke atas mengalami masalah mati pucuk atau kemampuan seknya lemah. Tetapi ada yang menafikan puncanya dari cara berkhatan. Ia terjadi disebabkan beberapa faktor antaranya penyakit, tekanan di tempat kerja, keletihan dan sebagainya.

Apa yang pasti, Tuk Mudim yang ada sudah tua. Orang muda tidak berminat lagi mewarisi kerja tersebut. Maka mahu tidak mahu terpaksa juga berkhatan di hospital atau klinik swasta.

Kepada kaum lelaki terutama yang berusia 40 tahun ke atas, eloklah jaga makanan disamping mengamalkan petua-petua agar hidup sihat.

1 ulasan:

M.K Has berkata...

Laman web yang menarik. Susunan yang kemas. Terima kasih dan saya akan belajar dari anda.